Sabtu, 30 Juni 2012

SOSIALISASI PENINGKATAN PERANSERTA MASYARAKAT DALAM PEMILU DAN PEMILUKADA


  
                                                                                           
                                 
Blora(Yds) – Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Blora Menyelenggarakan acara Sosialisasi Peningkatan Peranserta Masyarakat dalam Pemilu dan Pemilukada  yang dilaksanakan pada hari Kamis, 21 Juni 2012 bertempat di SMK N 1 Blora.


Ketua KPU Kabupaten Blora Moesafa, S.Fil I, dalam sambutannya mengatakan bahwa dengan adanya  Pelaksanaan Sosialisasi ini  diharapkan mampu membawa perubahan di masa yang akan datang, menjadi pemilih rasional dan mewujudkan hasil penyelenggaraan Pemilu yang berkualitas. Untuk Sosialisasi secara langsung yang diikuti Peserta OSIS SMA/SMK/MA dapat menciptakan Calon Pemilih pemula/Pemilih Pemula dengan kecenderungan perilaku pemilih pemula yang antusiasisme tinggi dalam menyerap informasi, mempunyai impian dan harapan terjadinya perubahan, rasional dan belum terpengaruh oleh sikap pragmatisme, sehingga pendidikan pendidikan pemilih pemula dapat membangun kesadaran hak dan kewajiban sebagai warga Negara. Ini juga tidak lepas dengan campur tangan Guru PKn SMA/SMK/MA yang juga sebagai peserta sosialisasi dipandang perlu sebagai partner Strategis KPU dalam menyiapkan para calon pemilih pemula/ pemilih pemula. Selain hal tersebut, peranserta masyarakat baik di jajaran birokrasi, ormas ataupun media sangat dibutuhkan demi meningkatkan pemahaman penyelenggaraan pemilu sehingga kedepan tingkat partisipasi masyarakat pemilih lebih meningkat dan memberikan kepastian hukum atas hasil penyelenggaraan pemilu dan pemilukada.(21/6)

Pelaksanaan Sosialisasi ini dibagi menjadi dua kelas.

                                                                                                                                                                                                                    




1.    TOT bagi Guru PKn SMA/SMK/MA dan ditambah Organisasi Kemasyarakatan dengan rincian Guru PKn sebanyak 20 Peserta dan dari Ormas sebanyak 15 Orang adapun sebagai narasumber Ketua KPU Kabupaten Blora dan satu Anggota KPU Kabupaten Blora yang membidangi Sosialisasi dengan materi Kaitan Demokrasi dan pemilu, Sejarah Pemilu di Indonesia, Pemilih, Peserta dan Hasil Pemilu 2009, Pentingnya Pendaftaran Pemilih, L embaga Penyelenggara Pemilu.

                                                                                                                                                                                                                          



 





2.  Kelas Pemilu yang diikuti  oleh OSIS SMA/SMK/MA Kabupaten Blora sejumlah 35 Peserta dengan dua Narasumber dari Anggota KPU Kabupaten Blora. Adapun Metode Yang digunakan dalam sosialisasi ini yaitu dengan cara Metode Bridge yaitu modul-modul yang fokus pada proses kepemiluan dan digunakan sebagai sarana pengembangan profesional.
 
Tujuan digunakan Metode Bridge :
  • Untuk mendorong penggunaan prinsip-prinsip pemilu yang diterima secara internasional
  • Untuk meningkatkan kapasitas pelaksana pemilu dalam melaksanakan pekerjaan mereka secara efektif dan efisie
  • Untuk mengembangkan  profesionalitas dan integritas pelaksana pemil
  • Untuk membangun tim dan jejaring baik di dalam lingkungan penyelenggara pemilu maupun komunitas yang lebih luas.


Agar tersalurkan semua yang ingin diraih sesuai dengan tujuan metode ini maka fasilitator menerapkan methodology  dimana jika kita ingin agar seseorang bersikap profesional maka haruslah kita memperlakukan mereka sebagai orang yang professional, Mengakui dan menghargai adanya keberagaman, Mendorong terciptanya dialog, dan saling berbagi pengetahuan yang aktif di antara peserta, Berrsifat mendorong dan bukan memerintahkan, Peserta bertanggung jawab langsung terhadap pembelajaran mereka sendiri, Mendorong rasa kepemilikan lokal terhadapa kurikulum yang ada.

Sangat tepat sekali metode ini diterapkan dalam Sosialisasi ini sehingga dapat meningkatkan partisipasi pemilih terutama pemilih pemula yang berusia 17 tahun yang duduk di SMA/SMK/MA untuk menjadi pemilih yang cerdas.
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar